Prancis Juara Nations League Usai Menang 2-1 atas Spanyol, Benzema Tatap Piala Dunia Qatar 2022

Karim Benzema mengincar Piala Dunia setelah Prancis menjuarai Nations League. Karim Benzema menunggu lebih dari lima tahun untuk kembali ke timnas Prancis. Sekarang striker Real Madrid tak sabar untuk memenangkan trofi besar pertamanya bersama Les Bleus.

Benzema membantu Prancis meraih trofi Liga Bangsa Bangsa dengan gol di semifinal dan final. Tetapi tidak seperti rekan serangnya Antoine Griezmann dan Kylian Mbappe, Benzema tidak ada dalam skuat Prancis yang memenangkan Piala Dunia 2018. Memainkan kompetisi keduanya setelah lebih dari lima tahun keluar dari tim menyusul skandal pemerasan, pemain berusia 33 tahun itu menunjukkan bahwa dia dalam kondisi terbaiknya.

"Kami akan menikmati trofi ini dan kemudian pergi ke Piala Dunia (tahun depan)," kata Benzema. Prancis meraih kemenangan 2 1 atas Spanyol di San Siro setelah ia mencetak gol penyeimbang dengan tendangan melengkung yang luar biasa. Sementara Prancis berada di bawah tekanan melawan tim Spanyol yang lebih menguasai bola, mereka tidak panik.

Penyelesaian klinis Benzema dan Mbappe membuat perbedaan. Pelatih Didier Deschamps mengatakan bahwa kontribusi Benzema kepada tim melampaui golnya. "Karim adalah pemain penting, dia membuktikannya dalam dua pertandingan terakhir," kata Deschamps.

"Dia sejalan dengan apa yang dia lakukan dengan klubnya. Dia sangat bugar, jauh lebih baik dari sebelumnya, dan dia lebih dewasa. Dia punya semangat untuk menang yang dia komunikasikan dengan pemain lain." Deschamps jelas mengandalkan Benzema untuk memimpin serangan Prancis di putaran final Piala Dunia di Qatar tahun depan. "Dia adalah pemain penting untuk masa depan. Di luar bakatnya yang jelas, dia memiliki karakter dan kekuatan mental yang menjadi kunci di level tertinggi," katanya.

"Saya sangat bangga dengan pekerjaan saya untuk waktu yang lama. Kembali ke tim ini dan menang membuat saya bahagia, ya," kata Benzema Dia kini telah mencetak enam gol untuk Prancis sejak kembali, dengan hanya Antoine Griezmann yang menyamainya. "Gelar ini memberi saya lebih banyak ambisi untuk masa depan bersama tim ini. Karena tim ini memiliki potensi besar."

Prancis membutuhkan satu kemenangan melawan Kazakhstan di kandang atau tandang ke Finlandia bulan depan untuk lolos ke putaran final Piala Dunia. Le Bleus tertinggal terlebih dahulu dalam pertandingan melawan Spanyol. Mbappe mencetak gol dengan 10 menit tersisa untuk Prancis memenangkan gelar juara.

Gol pertama dicetak Karim Benzema yang menyamakan kedudukan hanya dua menit setelah Mikel Oyarzabal membawa Spanyol memimpin pada menit ke 64. Kemenangan itu akan meringankan rasa sakit yang dirasakan karena Prancis tersingkirnya lebih awal dari Euro 2020 di tangan Swiss. "Saya benar benar ingin memenangkan trofi bersama Prancis, dan sekarang sudah selesai," kata Benzema, yang mengembalikan trofi Prancis jelang Euro, kepada M6.

“Kami menunjukkan kekuatan karakter, karena tim ini sangat kuat, tidak pernah menyerah dan kami telah membuktikannya hari ini. "Ini adalah tanda tim yang hebat untuk tidak panik, bersabar dan menunggu kesempatan yang tepat." Les Bleus keluar di puncak pertandingan di San Siro yang hidup kembali setelah Oyarzabal mencetak gol pembuka.

Selain dua gol dari penyerang superstar mereka, Prancis memiliki peluang lain untuk mencetak gol melalui Mbappe sebelum penyelesaian yang panik di mana Spanyol melancarkan serangan ke gawang Prancis. Didier Deschamps dapat berterima kasih kepada Hugo Lloris bahwa pertandingan tidak berlanjut ke perpanjangan waktu setelah kapten Prancis itu melakukan penyelamatan pada waktu tambahan untuk menyangkal Yeremi Pino menyamakan kedudukan di akhir pertandingan. Sebelumnya Italia menempati posisi ketiga setelah mengalahkan Belgia 2 1 di Turin melalui gol gol dari Nicolo Barella dan Domenico Berardi.

Prancis seharusnya memimpin ketika Benzema dimasukkan dengan sempurna oleh Paul Pogba. Striker Real Madrid mencoba menggiring bola di sekitar kiper Spanyol Unai Simon tetapi terlalu melebar dan berakhir tanpa tujuan melepaskan umpan rendah ke gawang yang dengan mudah dipotong oleh Cesar Azpilicueta. Dua menit kemudian sebuah operan kilat membuat Aymeric Laporte, bermain melawan negara kelahirannya untuk pertama kalinya sejak memperoleh kewarganegaraan Spanyol, memotong umpan silang rendah.

Ada sedikit lagi insiden di mulut gawang saat Spanyol menahan serangan Prancis dengan mempertahankan penguasaan bola 64 persen di babak pertama. Pertandingan yang sebelumnya tidak menyenangkan tiba tiba terjadi pada menit ke 63 ketika sebuah gerakan passing Prancis yang dimulai oleh Benjamin Pavard berakhir dengan Theo Hernandez melakukan penyelesaian pertama yang membentur mistar gawang. Hanya beberapa detik kemudian Spanyol memimpin melalui Oyarzabal, yang mencetak gol dengan kaki kiri yang akurat untuk menyenangkan para penggemar Spanyol yang berkumpul di belakang gawang itu.

Namun tidak lama setelah para pendukung itu berhenti merayakan, Prancis menyamakan kedudukan melalui Benzema. Dia melepaskan tendangan melengkung yang luar biasa setelah diberi umpan oleh Mbappe. Mbappe kemudian memiliki dua peluang berturut turut untuk membuat Prancis unggul.

Pertama dengan memotong bola dengan Simon keluar dari garisnya pada menit ke 68 dan kemudian melepaskan tembakan lemah ke gawang Athletic Bilbao setelah mendapat umpan dari Benzema. Penyerang Paris Saint Germain mencetak golnya dengan 10 menit tersisa. Menaklukkan Simon dengan beberapa gerak kaki yang cekatan sebelum mencetak gol setelah lepas dari Theo Hernandez.

Spanyol merespons dengan tampil habis habisan untuk menyamakan kedudukan, tetapi Lloris pertama tama melepaskan tendangan voli Oyarzabal di menit ke 90 dan kemudian melepaskan tangannya ke tendangan Pino untuk memastikan trofi jatuh ke Paris.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.